Keep Smile :)

                           Hari ini Niki terlihat murung. Padahal, setiap hari dia selalu riang gembira. Hal itu dirasakan oleh keluarga dan kerabat terdekatnya. "Niki, ada apa denganmu? kenapa kamu bersedih?"tanya Fahmi, sahabatnya. "Ah, tidak apa-apa." jawab Niki. Sebenarnya Niki anak yang tidak mampu. Kebutuhannya selalu dipenuhi oleh Fahmi, sahabatnya sejak dari kecil. Fahmi tidak mau berpisah dari Niki.
                           Niki selalu memikirkan nilai Matematika yang mendadak menurun. Padahal, Niki selalu menjadi juara kelas. Awalnya 100 menjadi 50. Penurunan yang jauh sekali. Dia tahu, matanya minus. Kalu dia maju, maka tulisan akan terlihat jelas. Jika dia mundur, tulisan itu akan kabur tidak jelas. Dia ingin sekali membeli kacamata tapi selalu tidak bisa. Ibunya tidak bisa membelikannya karena kebutuhan adik-adiknya belum terpenuhi. Dia tidak mau menyusahkan Fahmi lagi.
                           "Anak-anak, kenapa nilai kalian menurun? Sebentar lagi UAS tapi saya rasa kalian semua elum siap. Dan Abdul Niki Ar-Rohmah, nanti temui saya di ruang guru."kata bu Yuslin. Semua anak-anak berbisik-bisik tentang apa yang nanti dilakukan Niki di ruang guru. Niki jadi bingung dibuatnya.
                             Niki akhirnya ke ruang guru. Dia diberi soal ulangan Matematika yang kemarin. Dalam waktu 15 menit, Niki sudah selesai. Bu Yuslin memerhatikan dengan saksama. Lalu bu Yuslin merogoh tasnya. Dia mengambil kacamata. Lalu kacamata itu diberikan kepada Niki. Niki tercengang. Niki menitikan air mata dan mengucapkan terima kasih untuk bu Yuslin. Bu Yuslin mengeluarkan air mata karena mengingat Alm. Ustadzah Aisyiyah saat mengingat dia diberikan kacamata. "Keep Smile, Niki. Tersenyumlah jika ada masalah. Allah S.W.T pasti akan membantu."kata bu Yuslin.

         
                                                               TAMAT

0 komentar:

Poskan Komentar